Jumat, 01 September 2017

Nikah Tua VS Nikah Muda


Hello Buddies… long time no writing nih.. terakhir gue nge-blog (nuangin uneg-uneg lebih tepatnya :D) sekitar 2 tahun yang lalu. Hhmm… lama juga ya gue tenggelam hehe..
Hari ini malam Idul Adha 1438 H.  Nah karena malam ini masih suasana lebaran haji, masih banyak pesan-pesan di Whatsapp maupun BBM di HP gue yang ngobrolin mengenai kurban dsb. Ya temen-temen di grup & japri yang ngajak ngobrol seputar kurban dan makin lama obrolannya jadi ajang rumpian. Yah biasalah cewe-cewe kalo udah ngumpul pasti ga jauh dari ngerumpi.
Berawal dari grup whatsapp, salah satu temen gue mulai curcol masalah rumah tangga. Honestly, gue agak jengah dengan curhatan dia. Bukan gue ga punya perasaan atau apa, tapi masalahnya dia terus disitu-situ aja. Yang bosen lah, LDRan ama lakinya lah. Yang bikin gue lebih jengah lagi, dia sering banget ngeshare status mengenai kondisi rumah tangganya. Lagi berantem, sebel, update status, udah baikan mesra-mesraan update status. Gue dan temen-temen gue (ada yang belom nikah juga) udah sering kali ingetin dia untuk stop umbar-umbar urusan dalam negeri rumah tangga ke sosmed karna itu bukan konsumsi umum. Tapi omongan kita seakan ga ada gunanya, dan makanya ketika dia curcol panjang lebar gue Cuma nanggepin “oh gitu”.
Okee…. (sambil menghela nafas panjang). Disini gue Cuma mau menuangkan opini mengenai realita nikah muda vs nikah tua yang lagi menjamur di negeri ini. Sebelum gue ngebahas lebih lanjut, gue Cuma mau bilang kalo tulisan gue ini ga ngebela ataupun memprovokasi pihak manapun. Jadi gue mohon ya buddies agar ditanggapi dengan bijaksana J
Tahun ini umur gue 28 tahun gue punya pacar dan belom menikah. Di usia yang terbilang udah ga muda lagi, apalagi (kata orang udah ketuaan buat nikah), gue tetep ngejalanin hidup gue sebagaimana mestinya. Gue masih suka hang-out sama temen-temen gue, ya walaupun udah mulai berkurang, gue masih suka jalan-jalan, dan gue masih pengen terus berkarir. Meskipun gue punya banyak ambisi, gue tetep nyeimbangin dengan kehidupan asmara dan social gue.
Banyak orang bertanya, “kenapa gue belom menikah?”, bahkan ada yang berkomentar “udah ketuaan ntar jadi perawan tua, susah punya anak dsb”. Oke, gue tanggapi semua opini mereka dengan senyum dan candaan, walaupun sebenernya gue jengah terus-terusan diomong begitu. Mungkin buddies yang seumuran gue dan belom menikah ngerasain hal yang sama seperti gue?.  Sabar dan tenang aja buddies, kalian ga sendiri kok. Gue yakin buddies punya alasan tersendiri kenapa buddies belom menikah. J
Sebenernya nikah muda atau nikah tua itu ga ada salahnya kok, itu pilihan. Selagi siap lahir batin, siap mandiri, dan udah cukup dewasa. Di Negara kita sendiri untuk wanita menikah (biasanya) dimulai diumur 21 tahun. Itu untuk di kota besar seperti Jakarta ya. Tapi sekarang gue udah jarang nemuin di tempat tinggal gue yaitu Jakarta wanita yang menikah diumur 21 atau dibawahnya. Rata-rata baru menikah diumur 23-30. Mungkin karna factor kesibukan yang membuat wanita di Jakarta mulai menikah diusia itu. 
Nah balik lagi mengenai Nikah Muda vs Nikah Tua. disini gue pengen menjabarkan kenapa menikah muda dan kenapa menikah tua. Supaya ga ada saling bertanya diantara kita.. hahay

Nikah Muda.
Kategori menikah muda menurut barometer gue adalah dibawah 24 tahun. Usia 24 tahun adalah usia ideal buat menikah, karna diusia ini biasanya seorang wanita udah cukup matang baik dari segi fisik maupun psikis. Juga diusia tersebut sudah cukup mandiri.
Nikah muda emang punya banyak sisi positif, yaitu :
  • Mencegah zina. Karna pas pacaran pasti lagi panas-panasnya. Daripada mencegah hal yang dilarang agama dan norma sosial lebih baik menikah.
  • Usia yang bagus untuk hamil & melahirkan. Nah ini yang sering dibahas sama wanita muda dan ibu-ibu. Kata mereka usia segitu lagi bagus-bagusnya buat hamil. Karna organ reproduksinya masih bekerja dengan baik (duuh gue ga ngerti bahasa medisnya apa.. maaf ya buddies hehe).
  • Bisa punya banyak anak. Balik lagi ke poin 2
  • Pas nanti anaknya udah gede, kita masih keliatan muda. Pasti seneng donk dibilang kaya kakak adik sama anaknya?.. :D
  • Buddies ga kudet soal pergaulan anak buddies nanti.
  • Ketika kita tua nanti anak-anak kita udah besar, udah bisa kerja, ga perlu pusing lagi mikirin biaya sekolah dll. Buddies tinggal nikmatin hasilnya.


Kalo ada sisi positif, berarti ada sisi negatif donk. Nah disini gue mau ngejabarin sisi negatifnya nikah muda (walau ga semua kayagitu ya).
  • Kurang mandiri. Sering kali gue nemuin temen-temen gue yang nikah muda, belom sepenuhnya mandiri. Contoh kecilnya belom bisa ngurus rumah. Mungkin karna keseringan pake pembantu  atau terlalu sibuk jadi ga bisa apa-apa.  Karna kurang mandirinya itu, seringkali mereka yang menikah muda ngelibatin orang tua untuk hal-hal sepele yang sebenernya bisa mereka tanganin.
  • Kesiapan mental adalah hal yang paling utama. Gue ga bermaksud untuk menjudge orang yang menikah muda itu adalah orang-orang yang gagal karena menikah itu pilihan hidup masing-masing  dan tentunya sudah punya kesiapan yang matang. Tapi menikah diusia muda seperti 18-23 tahun masih rentan dengan rintangan mental. Ini yang paling sering gue temuin. Karna emosinya masih labil, seringkali ngumbar urusan rumah tangga ke sosmed. Duuh jangan gitu deh buddies. Mengumbar-ngumbar masalah rumah tangga sama aja menelanjangi diri sendiri di depan orang banyak. Satu lagi, ada banyak kasus yang gue temui, menjelek-jelekan pasangan saat berantem, lalu mesra-mesraan sesudah baikan, hhmm... jangan gitu  ya buddies. Ingat loh, urusan rumah tangga itu bukan konsumsi umum. Lagian buddies bukan anak pacaran lagi yang bisa main-main putus nyambung berantem trus mesra-mesraan. Buddies udah dijenjang yang serius .Kedewasaan dan kebijaksanaan sangat diperluin.  J
  • Keuangan yang belom stabil. Diusia tersebut,biasanya buddies lagi seneng-senengnya nikmatin hasil kerja buddies. Dikhawatirkan akan mengganggu kestabilan keuangan rumah tangga. Tapi kalo buddies pinter ngatur uang, ga masalah kok! J
  • Ambisi yang belom tercapai. Diusia yang masih muda belia, pastilah banyak ambisi yang ingin buddies capai. Misalnya, pengen traveling keliling Indonesia / luar negeri, pengen berkarir, punya banyak investasi dsb. Nah seringkali nih buddies, mereka yang nikah muda ngerasa nyesel karna belom ngerasain bahkan belom ngejalanin ambisi mereka sendiri karna udah nikah. Penyesalan mereka yaitu mereka terlalu cepat ambil keputusan nikah sehingga mereka belom puas ngejalanin masa muda single yang lagi on fire on fire nya. Kalopun mereka memulai setelah nikah, feel nya itu beda loh. Lagipula ga bisa sebebas single. Misal, lagi seneng-senengnya travelling, harus mikir 2x karna kebutuhan rumah tangga & keluarga yang harus diurus.
  • Karna “masa muda yang terenggut”  itulah  banyak ortu muda yang masih pengen gaul. Pengen gonta ganti gadget, eksis di dunia maya, dsb. Ga jarang mereka pergi hang-out sama temen-temennya sampe malem, bawa anak pula. Cuma kasian sama anaknya aja sih pasti capek. Bukannya ga boleh sih, tapi sebenernya itu bukan kebutuhan utama.

Nikah Tua

Nikah tua yang gue maksudkan disini adalah mereka yang nikah diatas usia 26 keatas. Buat buddies yang udah umur segini tapi belom nikah, jangan khawatir ya, gue tau buddies pasti punya alasan sendiri kenapa belom menuju jenjang pernikahan. J
Ternyata ada banyak sisi positif menikah tua loh.. yuk mari simak!
  •   Kesiapan mental & emosi stabil. Buddies udah bisa mengatur emosi, juga lebih bijaksana dalambertindak. Pola pikirnya juga udah matang. Emang sih, kedewasaan seseorang ga diukur dari usia. Tapi tingkat kedewasaan dan pola pikir seseorang itu akan terupgrade dengan sendirinya seiring bertambahnya usia.
  •      Keuangan stabil. Biasanya diusia tersebut, keuangan buddies udah mulai stabil dan udah bisa mengatur keuangan. Buddies udah punya cukup tabungan/ investasi untuk masa depan buddies. Dan biasanya, diusia tersebut, perlahan-lahan “dunia muda” buddies mulai berkurang, kaya nongkrong di cafĂ© kopi, hang-out tiap minggu, dsb. Buddies jadi lebih suka berkumpul dengan keluarga, dan ngeluarin uang untuk kebahagiaan keluarga. 
  •     Ambisi yang tercapai. Kalopun belom tercapai, seenggaknya buddies udah ngerasain proses menuju ambisi tersebut. Karna buddies udah manfaatin masa bebas demi ambisi tersebut. Jadi saat buddies nikah, buddies udah nikmatin masa-masa  itu dan focus pada keluarga.
  •      Punya skill. Selama masa single/bebas  buddies sedikit-sedikit belajar ngurus rumah, masak, dsb jadi saat buddies nikah buddies ga kaget dengan capeknya pekerjaan rumah tangga.
  •       Udah puas lewatin masa muda. Balik lagi ke poin 2.

Meskipun nikah tua banyak sisi positifnya, ada juga loh sisi negatifnya. Nah disini gue mau ngejabarin sisi negatifnya nikah tua (walau ga semua kayagitu ya).
  •      Masalah keturunan. Kebalikan dari nikah muda nih, nikah tua ternyata dikhawatirkan dengan masalah reproduksi loh!. Kata dokter dan ibu-ibu dimanapun berada nih, usia yang semakin tua dikhawatirkan susah dapet keturunan, dan proses lahirannya pun lebih susah daripada yg masih muda (gue ga begitu paham bahasa medisnya gimana). Duuh… agak serem ya… Tapi stay positive thinking aja buddies, Tuhan maha baik kok. Tuhan udah mengatur semuanya. Apapun yang terjadi semua udah kehendak Tuhan J.
  •      Usia yang kurang memungkinkan punya banyak anak. Balik lagi ke poin no. 1. Tapi balik lagi, semua itu kehendak Tuhan J
  •    Pas nanti anak buddies udah gede, buddies udah tua, dikhawatirkan terhambat masa kerja sedangkan anak masih sekolah.
  •       Kurang update pergaulan anak karna jarak usia yang lumayan jauh.


Alright!... Intinya sebelum memikirkan kearah jenjang pernikahan, ada baiknya kalo buddies persiapkan hati, mental, keterampilan, dan tabungan untuk bekal berumah tangga nanti. Kenapa gue bilang begitu?, karna yg namanya orang berumahtangga pasti akan banyak aktivitas dan keperluan yang diperluin. Karna banyaknya keperluan, otomatis buddies mesti kencengin iket pinggang, gimana caranya buddies kencengin iket pinggang?, buddies mulai memilah mana kebutuhan primer, sekunder, dan lain-lainnya. Buddies mulai ngurangin hobby nongkrong2, hobby ke salon, shopping, dsb.
Buddies juga harus bisa mengatur uang belanja. Sebenernya kalo buddies masak sendiri biayanya jauh lebih murah loh daripada beli makan dilluar. Selain menghemat biaya, kebersihannya juga lebih terjamin, lagipula kalo keseringan beli makan diluar, emangnya mau suami buddies lebih betah nongkrong ama ibu warung daripada istri sendiri? Ga mau kan?. Ya sebab itulah, perlunya buddies punya keterampilan, salah satunya masak. Ga perlu masak yang susah-susah, yang penting udah punya basicnya. Bisa bedain mana kunyit mana jahe, mana jahe mana lengkuas.
Oke sekian curcol panjang x lebar x tinggi gue hehe… Sekali lagi, tulisan gue ini ga memihak sisi manapun, gue cuma kasih opini yang (siapa tau) berguna bagi buddies. Mohon ditanggapi secara bijak yaa… J
     




Jumat, 13 Februari 2015

Keep Your Attitude in Social Media

Bagi sebagian orang, judul yang gw buat ini mungkin agak ekstrim. Tapi buat gw, judul ini sebagai pengingat gw untuk berhati-hati di sosial media. Sejak tahun 2009 social media seperti facebook, twitter, bbm, dsb, mulai merajai dunia maya. Banyak manfaat yang didapat dari social media, seperti bertemu teman lama, berkomunikasi dengan dengan keluarga atau teman jauh, menambah teman dari dalam dan luar negeri, serta memudahkan urusan bisnis seseorang.

Namun, dibalik banyaknya manfaat yang diberikan oleh social media, ternyata banyak sekali pengaruh negatif atas penggunaannya. Contohnya, orang-orang jadi individualistis karena sibuk dengan sosial medianya, mereka jadi tak acuh dengan sekitarnya. Bahkan yang lebih menyeramkan lagi adalah banyak sekali gadis-gadis remaja yang diculik setelah berkenalan dengan seseorang di salah satu jejaring sosial, penipuan yang dilakukan oleh oknum online shop dsb, dan yang paling banyak terjadi di sosial media adalah, banyak sekali akun-akun palsu yang mengatasnamakan seseorang dan memasang foto yang kurang pantas. Ini sangat merugikan pihak tertentu. Selain merugikan secara finansial, kerugian psikis adalah hal yang paling menakutkan.

Sejak munculnya berbagai jejaring sosial, orang tak perlu lagi repot-repot pergi ke rumah teman untuk curhat. Dulu jaman gw SMA, gw mesti pergi ke rumah temen untuk sekedar mencurahkan hati karena putus cinta hahaha. Sekarang sejak menjamurnya jejaring sosial, orang lebih suka update status untuk sekedar mencurahkan isi hati, berkomentar, atau membagikan foto-foto ke dunia maya, termasuk gw sendiri. 

Tapi update status dan berkomentar itu ada aturannya sendiri lhoo... Meskipun tidak ada aturan tertulis, tapi kita harus tetap mematuhinya demi kenyamanan dan keamanan bersama. Sembarang memposting bisa jadi bumerang untuk kita sendiri. Mungkin ada yang pernah dengar, ada karyawan yang kehilangan pekerjaan karena update status/ berkomentar / posting foto di jejaring sosial?. Gw pernah dengar kasus ini, dan ternyata banyak sekali terjadi lhoo.. Ada beberapa kasus mengenai ini yang gw baca dari berbagai sumber.

Yang pertama, pernah ada karyawan yang dipecat karena update status. Jadi ceritanya si karyawan ini ngeluhin kerjaan dan atasannya di status salah satu jejaring sosial. Dan ternyata keluhannya itu dibaca oleh bosnya yang diam-diam membuka profil karyawan tersebut meskipun mereka tidak berteman. Atas dasar itulah karyawan itu dipecat karena dianggap menjelek-jelekan atasan dan perusahaan. 

Yang kedua, ada seorang karyawan wanita yang bekerja sebagai pramugari di salah satu maskapai terkenal. Wanita ini cantik dan menarik, tapi sayang, dia harus kehilangan pekerjaannya karena ketahuan berfoto seksi disalah satu majalah pria dewasa. Foto-foto itu akhirnya tersebar dan bos perusahaan tersebut langsung memecat wanita itu karena dianggap merusak reputasi perusahaan. Ada lagi seorang karyawan wanita yang dipecat karena kicauannya di twitter, tertawa mengomentari kecelakaan pesawat. Mungkin keliatannya seperti bercanda, tapi komentar itu dianggap tidak etis.

Kadang, seseorang dianggap baik dilihat dari akun jejaring sosial yang dimilikinya. Pernah gw menemukan akun instagram seseorang yang bekerja di perusahaan ternama mengupload foto-foto kurang pantas. Ia berfoto selfie didepan kaca hanya memakai celana dalam dan terlihat bentuk alat kelaminnya. Kalo buat gw pribadi sih I dont care karena tiap orang punya hak dan kesukaan masing-masing. Tapi yang mengganggu adalah, di album instagramnya tersebut, ada foto dia memakai seragam kerja yang memperlihatkan ia karyawan di suatu perusahaan. Orang yang melihat fotonya mungkin menyangka "kok seperti itu ya? apa profesi seperti itu identik dengan hal vulgar?". Kalau dia ga mengupload foto memakai seragam, mungkin orang lain tidak akan beranggapan seperti itu

Ada lagi kasus seorang mahasiswi yang mandapat sanksi hukum karena melecehkan kota tempat ia menuntut ilmu di salah satu jejaring sosial. Selain mendapat sanksi hukum, ia juga mendapat sanksi dari kampus dan sanksi sosial dari masyarakat. Nama baiknya jadi kurang baik akibat tindakan yang dilakukannya. Di Indonesia, netizen begitu cepat bereaksi, apalagi ada kasus tertentu di dunia maya. Jangankan dunia maya, kasus yang terjadi di dunia nyata pun bisa jadi bahan candaan bahkan bully di dunia maya. 

Jadi berhati-hatilah dalam berbicara di luar tempat kerja/ jejaring sosial. Meskipun disana tidak ada rekan kerja, tapi perusahaan diam-diam mengecek lho, apalagi bagi calon karyawan. Terkadang pihak perusahaan mengecek akun jejaring sosial calon karyawan mereka untuk mengetahui attitude si calon karyawan diluar kantor. Gw dapatkan informasi ini dari beberapa kerabat gw yang bekerja di bagian HRD. So, berhati-hatilah dalam berbicara dan bersikap.

Kamis, 12 Februari 2015

Serunya Backpackeran Bersama Sahabat

Weekend, long weekend, atau hari libur lainnya, adalah hari yang ditunggu-tunggu bagi sebagian orang untuk berlibur. Terutama bagi karyawan kantoran seperti gw, hari-hari tersebut ga boleh dilewatkan begitu saja. Selain untuk melegakan pikiran setelah berhari-hari kerja, liburan tentu membuat perasaan lebih bahagia, bersemangat, dan relaks.

Tujuan gw berlibur pun bukan hanya seperti yang gw sebutkan sebelumnya, tetapi gw lebih ingin menikmati alam, budaya dan hunting foto-foto landscape dsb. Ya walaupun gw cuma fotografer iseng-iseng yang cuma bermodal kamera handphone dan aplikasi photo editor, tapi ada kepuasan tersendiri lho dapet foto bagus...hehehehe. Kebetulan gw juga termasuk orang yang mencintai alam, meskipun gw bukan anak mapala dsb. Bagi gw, berlibur di alam terbuka itu lebih nyaman dibandingkan di mall, kafe, wahana wisata modern, dsb. Berlibur ke cagar alam, taman nasional, kebun binatang, dan pedesaan adalah pilihan yang tepat. Karena selain bisa hunting foto dan menikmati keindahan alam, gw merasa semakin dekat dengan sang Pencipta yang mana gw merasakan bahwa manusia tidak ada apa-apanya saat di alam terbuka, oleh karena itu manusia ga boleh sombong atau takabur saat di alam terbuka. Gw semakin mencintai ciptaan Tuhan dengan ga merusak tanaman dan mengganggu satwa-satwa. Banyak pelajaran yang gw rasakan saat berlibur di alam terbuka

Selama gw berlibur, gw lebih sering bepergian bersama sahabat gw. Ya berdua aja..hehe. Banyak orang bertanya kenapa gw cuma pergi berduaan, gw jawab pertanyaan mereka dengan singkat : karena sahabat gw simpel. Ya, karena gw ga suka orang rempong makanya gw selalu pergi berdua. Dalam kondisi apapun, dia orang yang paling pas buat diajak jalan. Jarang-jarang lho ada cewe yang mau diajak susah saat travelling.

Perjalanan pertama dimulai tahun lalu tepatnya akhir bulan Desember 2013. Gw dan sahabat gw Ria, backpackeran ke Jawa Tengah. Kita pilih ke kota Wonogiri, Solo, dan Jogja. Rencana awal kita mau pergi ke Jogja naik kereta, tapi apa daya kita kehabisan tiket berangkat, cuma dapet tiket pulang dari Jogja. Itupun juga mahal karena musim liburan. Kita tetep cari cara agar bisa berangkat ke Jogja. Berbagai agen bus & travel kita hubungi berharap masih ada sisa tiket untuk 2 orang tapi hasilnya nihil. Akhirnya Ria memutuskan kita berangkat ke Wonogiri dulu. Kebetulan dia punya kerabat disana, yaitu nenek angkatnya. Kita sempet booking travel ke Wonogiri, tapi sayangnya agen tersebut ga kooperatif akhirnya kita cancel. Untung belom bayar, coba kalo bayar? keselnya sampe ubun-ubun hahaha...bayangin aja kita janjian sama travel itu jam 11 siang tapi sampai jam 1 siang ga ada kabar. Ditelepon pun ga diangkat-angkat, di sms ga dibalas... zzzz

Perjuangan kita untuk mendapatkan kendaraan umum kesana akhirnya berhasil. Kita sepakat naik bis Tunggal Dara dari Kemayoran, kebetulan poolnya deket rumah kita. Alhamdulillah akhirnya kita dapet tiket pas banget buat 2 orang, ya walaupun dapet bangku paling blakang, hehee.... Kita berdua lebih senang kalau pergi dadakan. Karena ga tau kenapa selalu gagal kalau pergi yang direncanakan jauh-jauh hari atau pake travel. 

14 jam perjalanan cukup melelahkan, bis yang penuh sesak karena supir dan kondektur menambah penumpang lagi padahal kuota sudah penuh. Terpaksa penumpang "bayangan" itu duduk ngemper dibawah karena ga kebagian bangku. Selama perjalanan 14 jam itu, ga banyak aktivitas yang kita lakuin di bis. Kita cuma ngobrol, makan, dan tidur. Kita pun ga ngobrol dengan penumpang lain, kita ngobrol pun seperlunya aja. Yaa you know lahh jaman sekarang itu harus ekstra waspada ga boleh sembarangan hehe.

Jam 6 pagi tibalah di Wonogiri, tepatnya di Watu Gede. Darisana kita naik ojek sampai depan rumah neneknya Ria di Desa Karang Nongko. Warga sana ramah-ramah, ga seperti di Jakarta yang cuek-cuek. Walaupun pertama kali datang semua warganya ngeliatin kita bagai orang asing, tapi kita pede aja jalan sambil menyapa ramah mereka. Mereka melihat kita seperti orang yang "wah". Padahal kita berpenampilan sederhana, pake kaos, jeans, dan sepatu kets. Mungkin karena kita dari kota kali yaa jadinya diliatin seperti itu..hehehe. 

Desa Karang Nongko, Watu Gede, Wono Giri

Sampai disana, kita langsung disambut oleh neneknya Ria, kita. Beliau tinggal sendirian di rumah karena anak-anaknya sudah berkeluarga dan pindah rumah. Beliau hanya ditemani oleh ayam, kambing, dan kucing peliharaannya. Halaman rumahnya luas, ada kandang ayam, kambing, dan berbagai macam pohon. Rindang, sejuk, adem, itulah yang gw rasakan selama disana. Suasana pedesaan yang jauh dari polusi, lingkungan bersih, warga yang ramah, dan jauh dari kendaraan bermotor.

   
Kucing-kucing peliharaannya si Mbah :D

Kitapun ga berdiam diri disana, setelah beristirahat dan bersih-bersih, kitapun keluar rumah jalan-jalan mencari jajanan sekalian hunting foto. Kita menyapa ramah setiap warga yang kita temui dan memperkenalkan diri, semua warga di Desa sana kenal dengan neneknya Ria. Gw pun sibuk mencari spot untuk memotret keindahan Desa tersebut. Dari Desa itu terlihat sebuah gunung, tapi gw ga tau nama gunung itu.

Suasana di Desa Karang Nongko, Wonogiri
Hamparan pegunungan dan bukit
























Matahari sore di Wonogiri

Matahari pagi di Wonogiri























Sangat menyenangkan bisa mengunjungi Wonogiri. Selain warganya ramah-ramah, disana bisa menemukan jajanan murah. Bayangin aja, gw bisa beli bakso semangkok dengan harga Rp5000!. Di Jakarta mana ada bakso harga segitu. Kalaupun ada baksonya isi tepung doank. 

Hanya semalam kita bermalam di rumah mbah. Kita harus meninggalkan rumah mbah karena harus melanjutkan perjalanan ke Solo & Jogja seperti rencana awal kita. Pagi hari jam 6, kita bersiap untuk perjalanan selanjutnya. Jam 8 kita meninggalkan Wonogiri dan melanjutkan perjalanan menuju Solo dengan Bus.


Jumat, 09 Januari 2015

Masyarakat dan kehidupan di Polynesia Perancis

Suatu hari saya berkenalan dengan seorang pria blasteran China-Polinesia disalah satu situs jejaring sosial. Kami tidak sengaja bertemu di sosmed tersebut, lalu pada akhirnya kamipun bertukar email untuk saling bertukar cerita. Pria itu bernama Lewis, dia mengirimkan friend request karena dia melihat profil saya yang sangat menyukai hal yang berbau Perancis. Ya, dia adalah warga negara Tahiti yang merupakan sebuah negara yang termasuk dalam gugusan Polinesia di sebelah selatan Samudera Pasifik.

Polinesia Perancis
Polinesia Perancis merupakan gugusan pulau yang terletak di sebelah selatan Samudera Pasifik. Saya sangat tertarik dengan Tahiti dan rumpun negara Polinesia lainnya. Setiap saya masukan keyword Tahiti atau French Polynese, maka akan muncul gambar-gambar pantai dan gugusan pulau-pulau yang indah. Rasa penasaran saya akan wilayah ini semakin dalam. Kebetulan saya punya teman baru yang tinggal disana, jadi sayapun banyak bertanya dengannya mengenai negara ini beserta kehidupan masyarakat dan keindahan alam disana.

Tidak hanya bertanya, tapi saya juga browsing-browsing diinternet untuk mencari tahu banyak mengenai negara ini. Pertama kali saya tahu negara ini saat saya belajar bahasa Perancis disuatu lembaga bahasa Perancis. Disini, saya akan bahas sedikit mengenai Polinesia Perancis. 

Polinesia Perancis terdiri dari beberapa pulau yaitu :

  • Australe islands atau Tubuai-islands
  • Kepulauan Gambier
  • Genootschapseilanden
  • Kepulauan Marquesase
  • Tahiti
  • Kepulauan Tuamotu

Wilayah Geografis :
Polinesia Perancis


Tahiti merupakan negara terbesar di Polinesia Perancis terletak dibagian selatan Samudera Pasifik. Ibu kotanya yaitu Papeete yang terletak di pantai timur laut. Tahiti sendiri diapit oleh beberapa benua yaitu, benua Asia, Australia, dan Amerika, terletak diantara Hawaii, Amerika, Chile, Selandia Baru, Australia, dan Papua Nugini.

Tahiti adalah salah satu pulau yg exotis dan banyak dikunjungi oleh turis-turis, karena pemandangannya yang sangat indah terutama pantai, pengunungan dan hutan nya yang kaya dengan fauna dan flora.  
Pulau-pulau indah nan eksotis lainnya yaitu Moreea, Bora-Bora, Huahine. Polinesia Prancis merupakan tujuan destinasi yang paling tepat karena keindahan alamnya bagaikan di surga.

Pulau Moreea : 




Pulau Bora-Bora :




Pulau Huahine :


Pantai Yang sangat indah di Tahiti :



Pulau-pulau yang indah bukan?. Cocok sekali untuk destinasi liburan dan honeymoon.

Masyarakat di Polinesia Perancis :

Populasi :

Menurut hasil sensus bulan Agustus 2007, total populasi penduduk Polinesia Perancis yaitu  259.596 jiwa, dimana 87,2% diantaranya merupakan penduduk yang lahir di Polinesia Perancis, 9,5% di Perancis, dan sisanya di wilayah seberanglautan Perancis lainnya serta di luar negeri. 83% dari penduduk Polinesia Perancis adalah keturunan Polinesia, 12% keturunan kulit putih, dan 5% nya adalah keturunan Asia Timur. 68,6% dari total penduduk tersebut di atas bermukim di Pulau Tahiti, dengan 131,695 jiwa bermukin di ibukota Papeete.


Mayoritas penduduk Tahiti dan Polinesia Perancis berasal dari ras Mongoloid yang memiliki warna kulit lebih terang dibandingkan dengan ras Maori yang berada di Fiji. Mereka adalah penduduk asli Polinesia Perancis termasuk Tahiti. Sekitar 80% penduduk asli mendiami seluruh wilayah Polinesia Perancis, 12% ras kaukasoid atau "bule" yang berasal dari Eropa, Amerika, Australia, dan Selandia Baru. Sebagian dari penduduk Polinesia Perancis terdapat etnis China yang menetap disana. Pada zaman dahulu, warga China didatangkan ke Tahiti untuk bekerja di perkebunan tebu. 

Oleh sebab itu banyak sekali penduduk Tahiti keturunan China, karena warga China pun sudah membaur dengan penduduk lokal dan melakukan perkawinan campur, Ya, seperti orang tua teman saya itu si Lewis. Ayahnya orang China dan ibunya penduduk asli Tahiti. Ada juga beberapa penduduk yang berasal dari Asia Tenggara. Kebanyakan mereka orang Filipina. Saya pernah bertanya kepada Lewis apakah disana ada orang Indonesia atau Malaysia?, dia bilang dia tidak pernah menemui orang Indonesia atau Malaysia di Tahiti, dia hanya menemukan orang Filipina , China dan India.

Populasi terbesar terdapat di Tahiti yang merupakan pulau terbesar di Polinesia Perancis. Pulau lainnya yang memiliki jumlah penduduk cukup banyak yaitu di Pulau Moorea, dan Raiatea. Pulau-pulau lainnya hanya memliki populasi penduduk kurang dari 1000 jiwa.

Bahasa :

Bahasa Perancis dan Tahiti merupakan bahasa utama yang dituturkan oleh penduduk Polinesia Perancis. Bahasa Tahiti sendiri merupakan salah satu bahasa tradisional yang ada di Polinesia Perancis. Karena populasi penduduk di Tahiti lebih besar, maka penyebaran bahasa Tahiti begitu cepat sehingga menggantikan bahasa Polinesia dan bahasa tradisional lainnya. Sejak budaya Amerika dan negara-negara Eropa lainnya memasuki wilayah ini, bahasa Inggris, Spanyol dan Portugis, mulai berkembang. Maka tak heran jika beberapa masyarakat Polinesia fasih berbahasa asing selain bahasa Perancis. Bahasa China juga dituturkan oleh masyarakat yang berasal dari etnis China atau keturunan.
Orang-orang China tua masih berbahasa Hokian namun generasi mudanya sangat jarang menggunakan bahasa ini, mereka cenderung berbahasa Perancis dan Tahiti.

Kepercayaan :


Sebelum masuknya bangsa asing ke Polinesia Perancis, masyarakat Polinesia Perancis memeluk kepercayaan kepada dewa-dewa dan roh-roh kerabatnya. Namun setelah jaman pendudukan bangsa asing, terutama dari Eropa dan Amerika, agama Kristen mulai berkembang di negara ini. Mayoritas penduduk Tahiti beragama Kristen Protestan, lebih dari separuh penduduknya memeluk Kristen Protestan yaitu 54% dari penduduk Tahiti, lainnya memeluk agama Katolik, dan kepercayaan lain. 


Kehidupan di Polinesia Perancis :

Kehidupan Sosial

Polinesia mengembangkan masyarakat yang sangat terstruktur. Struktur kelas erat kaitannya dengan Perancis Metropolitan: kelas kecil atas, menengah besar dan kelas bawah-menengah, dan sejumlah kecil orang miskin. Kelas atas termasuk kaya Polinesia-Eropa keluarga, keluarga saudagar Cina, dan warga asing. Kelas menengah termasuk anggota dari semua kelompok etnis. Keluarga-keluarga ini biasanya memiliki rumah sendiri dan memiliki setidaknya satu pencari nafkah dalam rumah tangga.

Pada Tahiti, mereka sangat dikelompokkan menjadi tiga kelas: pemimpin dan imam, pemilik tanah, dan rakyat jelata. Di antara rakyat jelata adalah subclass dari budak, tahanan sebagian besar perang. Seseorang posisi dalam masyarakat adalah turun-temurun, dengan anak sulung aturan umum. Secara umum, perempuan sama dengan laki-laki, meskipun mereka tidak bisa bertindak sebagai imam.

Kehidupan Ekonomi :
Sebuah bisnis impor sangat aktif didominasi oleh warga China-Tahiti dan bisnis milik keluarga Perancis-Tahiti. Perusahaan multinasional yang terlibat di negara ini meliputi maskapai penerbangan, hotel, konstruksi, dan sektor energi. Sedangkan impor bahan bangunan, barang konsumsi, dan transportasi dikendalikan oleh bisnis lokal. Barang yang diproduksi secara lokal termasuk biji vanili, dan kosmetik, jus buah, susu dan yoghurt, pakaian, bunga, dan kerajinan.


Sumber lainnya :

http://id.wikipedia.org/wiki/Polinesia_Perancis
http://studipbd.blogspot.com/2010/03/pembagian-etnis-di-kawasan-pasifik.html
http://baltyra.com/2009/11/21/tahiti-french-polynesia/#ixzz3O7YEd9VV
http://kumpulcoretcoret.wordpress.com/2011/05/25/french-polynesia/
http://www.everyculture.com/Cr-Ga/French-Polynesia.html#ixzz3OIsNuvCq
http://www.frommers.com/destinations/french-polynesia/271211#sthash.01EbZL27.dpbs

Selasa, 06 Januari 2015

Masih Seputar "Moment" di Trans Jakarta a.k.a Busway

Senin, 20 Oktober 2014, saat lagi ramai-ramainya pelantikan presiden baru dan pesta rakyat di Monas pada malam harinya, beberapa ruas jalan di Jakarta mengalami kemacetan yang cukup padat sampai-sampai banyak jalur yang dialihkan. Salah satu diantara jalur busway rute Pulogadung-Harmoni yang harus dialihkan melewati Juanda & Pasar baru, seharusnya jalur normalnya melewati Monas lalu Balai Kota dan Gambir.

Ditengah kemacetan dan padatnya penumpang busway jurusan Blok M-Harmoni yang gw naiki saat pulang kerja, gw mengamati tingkah para penumpang busway. Saat itu jam menunjukan jam 19.30. Gw sengaja pulang jam segitu untuk menghindari macet dan kepadatan di dalam busway. Tapi yaahh....sama aja...Sampai di halte busway banyak orang antri menunggu busway. Saat busway datang banyak orang yang berebut masuk saat orang-orang didalam busway belum turun. Ya begitulah keadaan di busway di jam pulang kerja, apalagi ada event tertentu di pusat kota. Penumpang yang naik pun beragam. Biasanya didominasi orang-orang kantor pulang kerja, tapi hari itu banyak anak-anak ABG, ibu-ibu bawa anak kecil bercampur jadi satu.

Akhirnya tibalah gw di halte Harmoni, gw harus transit disini karena busway jurusan Pulogadung-Harmoni ga melewati halte Monas. Biasanya gw turun di Monas karena gw malas mengantri panjang di Harmoni. Selain itu gw selalu kesel setiap antri di Harmoni. Mau tau kenapa gw kesel setiap kali antri di Harmoni di antrian rute Pulogadung-Harmoni?. Hhhmm....nanti akan gw jelaskan..
Yaa tanpa perlu pikir panjang lagi gw mengantri di antrian Pulogadung-Harmoni yang cukup padat. Pengantri ga hanya orang-orang pulang kerja, tapi banyak ibu-ibu bawa anak kecil dan bayi. (Mungkin mereka abis dari Monas kali yaa....). Sekitar 10 menit gw nunggu akhirnya datanglah si busway. Lumayan antrian jadi semakin maju walaupun gw ga kebagian busway. Akhirnya gw menunggu busway selanjutnya. 15 menit menunggu datanglah busway gandeng. Busway baru ini nyaman karena kapasitasnya yang besar dan AC nya dingin. Seperti biasa saat busway yang datang itu sudah penuh/ga ada tempat duduk yang kosong, orang yang mengantri di depan ga mau maju, malah menahan antrian orang dibelakangnya.

Inilah yang membuat gw kesel saat naik busway di Harmoni. Ga cuma gw aja yang kesel penumpang lain pun juga kesel, Banyak penumpang yang lagi buru-buru akhirnya ketinggalan busway gara-gara antriannya kehambat. Biasanya yang suka menghambat antrian itu cewe-cewe. Ga mau berdiri jadi menghambat antrian. Kadang petugasnya pun juga kesel dengan ulah penumpang yang seperti itu. Ga heran kalau petugas busway sekarang sering teriak-teriak untuk mengatur penumpang, mungkin mereka capek juga dengan kelakuan para penumpang yang egois. Padahal ya mending naik busway berdiri tapi lebih cepet sampai rumah daripada menunggu lama lagi menghambat antrian cuma demi tempat duduk. Toh sama aja berdiri-berdiri juga, antri berdiri, naik busway berdiri, tapi kalau sudah di dalam kendaraan kan sudah tenang, lebih cepet sampai rumah lagi..

Selasa, 16 September 2014

Inilah yang dirasakan perempuan berkulit gelap dan berpenampilan sangat sederhana

Di Indonesia negara yang memiliki iklim tropis, ga heran banyak penduduknya berkulit sawo matang atau cenderung gelap. Tapi sayangnya, warna kulit alami orang Indonesia tersebut dianggap kurang menarik oleh orang Indonesia sendiri terutama kaum cewek. Seringkali cewek-cewek Indonesia berlomba-lomba memutihkan kulit dengan berbagai cara agar terlihat lebih menarik. Cowok-cowk pun pengen punya cewe cantik, dan berkulit putih. Hhmm......

Waktu jaman sekolah (SMP/SMA), pernah ga ngerasa minder karna berpenampilan sangat sederhana dan berkulit gelap?. Bahkan ga cuma jaman sekolah aja kok beberapa cewek merasa minder dengan penampilan fisiknya, saat udah dewasa pun masih ada yang merasa minder. Padahal ya,warna kulit itu adalah anugerah dari Tuhan yang harus kita jaga dan rawat, bukan untuk jadi objek celaan. Penampilan memang daya tarik utama, namun tingkat selera masing-masing orang itu beda-beda. Jadi seharusnya kita harus menghargai pilihan mereka.

Ga jarang juga kasus bullying karna penampilan seseorang yang sangat sederhana dan berkulit gelap. Dari mulai komentar "kakak kamu putih tapi kamu hitam", "kakak kamu cantik tapi kamu jelek", dikatain si hitam sama temen-temen sekolah dan komplek rumah, dibilang cupu, kuno, ga gaul, alay, dan segala macem.

Jadi orang yang berpenampilan sangat sederhana dan berkulit gelap (terutama cewek) butuh perjuangan lho untuk bangkit dari kenyataan dan cibiran-cibiran orang. Nggak percaya?

Nih buktinya :

  1. Berpenampilan sangat sederhana dan berkulit gelap sering dikira ga keurus. Ini paling sering terjadi dijaman sekolah. Waktu jaman sekolah, sering banget beberapa temen sekolah gw dijauhi dan dikata-katain jelek sama genk-genk cantik dan keren. Saking mereka sombongnya, sampe-sampe kaum yg berkulit gelap dan berpenampilan sangat sederhana itu ikut dikata-katain sama temen-temennya juga... duuhh kasian yaa.. cuma karna penampilan fisik yang kurang sempurna jadi bahan celaan.
  2. Sering dibilang lusuh, kumel, dekil, kucel, meski udah mandi, berpakaian rapi, bersih dan dandan cantik sekalipun. Bete juga ya kalo lo udah mandi dan dandan maksimal tapi masih dibilang kucel, dekil dsb. Seakan-akan dunia cuma memihak kulit cerah.
  3. Ga masuk kategori wanita impian. Salah satu komentar yang dilontarkan banyak laki-laki mengenai pacar impian : "cantik, dan berkulit putih". Padahal yang dibutuhkan dari pasangan itu kan isi hati, dan isi kepalanya ya bukan dari penampilan fisik semata.
  4. Dibilang ga bisa merawat diri. Hhmm... seringkali dibilang ga pernah luluran, ga pake handbody, ga mandi, ga pernah ke salon, dan bla..bla...blaa. Meskipun udah mandi, luluran pake lulur putri raja sekalipun, pake baju gemerlap sekalipun, tapi tetep aja julukan "hitam atau si cupu" itu tetap melekat.
  5. Susah cari pakaian yang pas. Bolak-balik ke kamar pas buat nyoba-nyoba pakaian waktu belanja di mall. Mau pake baju orens tapi kontras dengan warna kulit, mau beli rok mini tapi lemak dipaha berlipat-lipat. Kepengen baju A tapi terpaksa beli baju B karna ga cocok dengan warna kulit dan penampilan.
  6. Ga bisa sembarang make-up. Maksudnya adalah ga bisa pake lipstik warna merah menyala, eyes shadow hijau, dan warna mencolok lainnya, karna warna kulit yang gelap.
  7. Sering dibanding-bandingin. Hhmm...paling males kalo udah dibanding-bandingin. "kakak kamu putih kamu kok hitam?", "kakak kamu cantik kamu kok jelek?", "sepupumu langsing kaya model, kamu kok kaya tas koper kepenuhan isi?"...zzzz no comment deh.
  8. Disuruh cari pasangan bule atau pria berkulit cerah lainnya. Ya katanya sih untuk memperbaiki keturunan, dan kebanyakan bule itu suka sama yang berpenampilan sangat sederhana. Menyakitkan sih ya.... tapi tetep pede aja sama diri sendiri :).
  9. Komentar orang saat penampilanmu berubah. Kaya anaknya Anang & KD si Aurel, yang mendadak jadi cakep. Sayangnya, orang-orang ga ada habisnya mencibir, jadi cantik salah, berpenampilan kurang cantik juga salah.c
  10. Jadi korban pemutih palsu. Ya karna saking ga pede dengan warna kulit gelap, jadi banyak perempuan yang kemakan iklan obat-obat pemutih. Ga sedikit jadi korban pemutih palsu, kulit bukannya jadi putih malah jadi ada bercak2 coklat. Kalaupun ga palsu, warna kulit bukan jadi putih cerah tapi malah jadi putih pucat.
Tapi dibalik itu semua ada keuntungannya lho... 
  • Ga perlu tanning. Disaat orang-orang bule berlomba mendapatkan kulit gelap, kamu ga perlu lagi tuh susah-susah tanning atau berjemur di pantai. Orang bule menganggap kulit asli orang Indonesia itu bagus, dan eksotik. Mereka iri lho dengan warna kulit orang Indonesia.
  • Kulit gelap lebih tahan sinar UV. Kulit gelap lebih tahan terhadap ganasnya sinar UV karena kulit gelap mempunyai melanin yang lebih tinggi daripada kulit cerah. Sinar UV sangat berbahaya karna bisa menyebabkan kanker kulit.
  • Jadi incaran pria bule. Ga perlu ditanyakan lagi kenapa bule suka perempuan berkulit gelap. Tapi bule yang baik-baik lho yaa..jangan mau sama bule asal-asalan. 
  • Terlihat ciri khas Indonesia nya. Ciri khas orang Indonesia yaitu, berkulit sawo matang, berparas daerah (bukan kampungan lho ya), dan perpenampilan sederhana namun sopan. Jadi berbanggalah! :)
Intinya semua yang ada didalam diri setiap orang adalah anugerah dari Tuhan YME yang patut kita syukuri dan kita jaga. Jangan mencela orang lain yang memiliki perbedaan. Karena masing-masing orang punya kelebihan dan kekurangan. 

Rabu, 03 September 2014

Converse... Everlasting Style

Converse... yap! merk sepatu buatan Amerika ini telah mendunia.
Hampir semua kalangan suka sepatu ini termasuk gw. Lihat modelnya yang sederhana dan simpel, namun itu merupakan ciri khas unik dari sepatu Converse.



Banyak orang yang bertanya pada gw, "kenapa lo suka banget sepatu kayagitu (converse)?. Modelnya biasa banget tapi harganya setinggi langit". gw pun menjawab, "Karena modelnya yang biasa itulah jadi terlihat luar biasa. Coba lo lihat, banyak merk sepatu yang meniru model sepatu converse kan? dan dijual dengan harga yang lebih murah?. Itu tandanya sepatu Converse itu memiliki kharisma dibalik modelnya yang sederhana".

Alasan gw mencintai sepatu ini bukan cuma karena modelnya yang sederhana, tapi sepatu ini cocok banget dipakai untuk style apapun. Mau buat jalan, olahraga, santai, gaya feminim, tomboy, semuanya masuk. Sepatu ini juga nyaman dipakai buat situasi apapun.

Buat gw, Converse adalah sepatu terkeren yang pernah ada di muka bumi ini. Setiap jalan ke toko sepatu pasti yang gw liat adalah sepatu-sepatu ini. Harga?, hhmm..udah pasti harganya lumayan tinggi, karena selain ini merk luar, kualitas sepatu ini juga bagus banget. Tapi beda lho ya kalo belinya yang KW atau abal-abal punya yang dijual dengan harga miring.